Profetik

Doa dan Syafaat : Cara Mencegat Perang Dunia III


BeritaMujizat.com – Profetik – Waktu ini adalah waktu untuk doa dan syafaat. Saya percaya bahwa kita mungkin berada dalam momen paling penting dari peperangan rohani global sejak pertengahan Perang Dunia II. Saat itu, Hitler sedang meraih kemenangan demi kemenangan dan tampak tak terbendung.

Dia mulai mengimplementasikan rencananya untuk pemusnahan orang-orang Yahudi, yang juga tampak tak
terbendung.

Tapi Tuhan… Pada engsel strategis sejarah itu, Tuhan Allah Yang Mahakuasa, Tuhan Allah Israel, menyelimuti Rees Howells dan Sekolah Alkitab Wales untuk memasuki syafaat “Surga  Ketiga”. Syafaat dan berdoa sebagai reaksi terhadap rentetan berita buruk, mereka bangkit melalui penyembahan untuk “membedakan waktu dan musim dengan benar”.

Mereka melihat dan berdoa sebelumnya, apa yang Tuhan ingin lakukan untuk membalikkan keadaan. Misalkan, Tuhan menyuruh mereka berdoa agar Hitler menyerang Rusia, dan kemudian, dia akan kalah dalam pertempuran di Moskow.

Gelombang mulai berbalik melawan Hitler ketika pasukannya terjebak dalam operasi militer yang lebih lama dari yang diperkirakan, dan mereka terjebak dalam kerasnya awal musim dingin Rusia. Rees Howells dan sekolahnya juga berdoa untuk penggenapan janji-janji alkitabiah kepada orang-orang Yahudi, kelahiran kembali negara-bangsa mereka di tanah leluhur tempat mereka diasingkan.

Saya tunduk pada konfirmasi/kebijaksaan (discernment) apa yang kami dengar dan lihat dari  di Yerusalem, pada musim kritis ini dalam pertempuran global epik untuk kebenaran, keadilan, dan kebenaran. Lima frasa datang kepada saya pagi ini (26 Januari 2021). Ungkapan-ungkapan ini merangkum sebagian dari
apa yang kita rasa Tuhan arahkan kepada kita dalam doa.

1. Cegat Perang Dunia III

Beberapa tahun yang lalu, saya merasa Tuhan menunjukkan kepada saya bahwa ketika itu adalah saat untuk Panen Besar, Setan akan mencoba untuk memotongnya seperti yang dia lakukan dengan sukses dengan Perang Dunia I.

Pada tahun 1905-1907 terjadi pencurahan Roh Kudus yang besar di Wales, California (Jalan Azusa), dan Pyongyang, Korea. Salah satu hasil dari pencurahan di Barat adalah “The Student Volunteer Missions Movement” di mana sejumlah besar mahasiswa dari universitas terkemuka di Inggris, Amerika Serikat, dan Jerman menjawab panggilan misi, meskipun banyak yang tahu mereka akan mati sebagai martir.

Tetapi Setan berhasil memotong atau menghancurkan Panen Besar itu dengan menghasut Inggris, AS, dan Jerman ke dalam Perang Dunia I (1914-1917). Setelah perang ini, pandemi Flu Spanyol menyebar ke seluruh dunia.

Kedua peristiwa ini membunuh sejumlah besar orang muda yang dipanggil ke misi. Saya merasa Tuhan berkata bahwa sekarang doa dan syafaat kita mampu mencegat rencana Setan untuk mengadakan Perang Dunia III untuk mematahkan (cut short) Panen Besar. Saya juga merasa bahwa Setan akan mencoba untuk memulai Perang Dunia III untuk memblokir gelombang Aliyah yang akan segera datang, pergerakan orang-orang Yahudi dari Barat yang pulang ke Israel.

2. Saatnya Perang Dan Saatnya Damai

Sebanyak kita menginginkan perdamaian, kita dijanjikan sampai Yeshua kembali bahwa akan ada “waktu untuk perang dan waktu untuk damai” (Pengkhotbah 3:8). Waktu dan musim ada di tangan-Nya, dan bukan di tangan Setan, yang sering kali mencoba menyebabkan peristiwa akhir zaman tertentu terjadi sebelum waktu Tuhan.

Jadi ada saat-saat, seperti halnya Rees Howells, bahwa kita harus menyatakan penundaan peristiwa-peristiwa itu. Itulah sebabnya ada tertulis  “Then the angel I had seen standing on the sea and on the land
raised his right hand to heaven. And he swore by him who lives for ever and ever, who created the heavens and all that is in them, the earth and all that is in it, and the sea and all that is in it, and said, ‘There will be no more delay!’ The angel would not have said that unless there had been God-directed delays before that moment.” – Revelation 10:5,6

Dalam Terjemahan bahasa Indonesia

“Dan malaikat yang kulihat berdiri di atas laut dan di atas bumi, d mengangkat tangan kanannya ke langit, dan ia bersumpah demi Dia yang hidup sampai selama-lamanya, yang telah menciptakan langit dan segala isinya, dan bumi dan segala isinya, dan laut dan segala isinya, katanya: “Tidak akan ada penundaan lagi! Wahyu 10 : 5 – 6 (Terjemahan Baru)

Kami Memproklamirkan di Yerusalem:

“Kami mencegat setiap upaya musuh untuk memulai Perang Dunia III saat ini. Kami menyatakan bahwa kekuatan kegelapan tidak akan menghentikan Panen Besar dan Aliyah Besar dari Barat menggunakan skema Perang Dunia
lainnya.” “Kami berbicara ‘tidak’ untuk upaya yang menyebabkan konflik militer regional yang dapat berkembang menjadi Perang Dunia III. Jika ada konflik di Timur Tengah, biarlah hanya pada waktu Tuhan dan cepat, tegas, dan tidak boleh melampaui batas yang ditentukan oleh Tuhan.”

3. Taiwan adalah Kunci…. dan Laut Cina Selatan

Tuhan telah menyoroti Taiwan dan Laut Cina Selatan kepada kami selama berbulan-bulan. Tanggal 24 Januari 2021, hanya empat hari setelah upacara pelantikan di Washington, DC, dilaporkan: “Pembom dan jet tempur China telah memasuki zona identifikasi pertahanan udara Taiwan untuk hari kedua berturut-turut dalam peningkatan aktivitas militer yang tidak biasa dan provokatif.

Lima belas pesawat China memasuki zona pertahanan Taiwan pada hari Minggu, kata Taiwan, sehari setelah 12 pesawat tempur. termasuk delapan pembom H-6K berkemampuan nuklir memasuki wilayah udara antara daratan Taiwan dan Kepulauan Pratas yang dikuasai Taiwan di Laut China Selatan.”

Kami memproklamirkan di Yerusalem kekuatan darah Yeshua untuk melindungi Taiwan dan Laut Cina Selatan. Kami terus memproklamirkan Isaiah 27:1 di atas Laut Cina Selatan:“In that day the Lord will punish Leviathan the fleeing serpent, with His fierce and great and mighty sword, even Leviathan the twisted serpent; And He will kill the dragon who lives in the sea.” – Isaiah 27:1 [NASB]

Terjemahan dalam versi NASB dalam Bahasa Indonesia :

“Pada hari itu Tuhan akan menghukum Leviathan si ular yang melarikan diri, dengan pedang-Nya yang gagah dan besar dan perkasa, bahkan Leviathan si ular bengkok; Dan Dia akan membunuh naga yang hidup di laut.” – Yesaya 27:1 [NASB]

Kami juga berdoa agar Kitab Suci di atas Laut Kuning antara Cina dan Korea Selatan, dan di atas Laut Cina Timur antara Cina dan Jepang. Kami berdoa agar Australia dan India akan bangkit dalam panggilan mereka sebagai tameng dan penghalangterhadap rencana militer rezim Komunis Tiongkok. (Bagi mereka yang  belum melihat dan membaca pewahyuan kuat dari Patricia dari Yesaya 27:1 tentang “naga yang hidup di laut” mengikuti ayat-ayat Yesaya 26:20,21 yang dapat diterapkan secara kenabian pada penguncian internasional, dan darah yang diaborsi bayi menangis

4. Longgarkan Lagi Petirnya Menuju Tahta Iblis Di Atas Teheran, Ankara, dan Moskow.

Pada bulan Oktober 2019, Tuhan memberi saya sebuah penglihatan selama terjaga pada pagi hari di Succat Hallel. Saat saya melihat ke luar jendela kami, saya melihat Singa Yehuda di Bukit Bait Suci terbungkus awan gelap.

Tiba-tiba sambaran petir keluar dari-Nya ke Ankara, Turki; Moskow, Rusia; dan Teheran, Iran. Saat saya membagikan penglihatan ini beberapa minggu kemudian dalam pertemuan malam, tiba-tiba ada badai petir besar (yang jarang terjadi di sini).

Saat saya menyatakan kilat memancar dari Yerusalem ke takhta iblis di Teheran, Iran ada kilatan petir dramatis ke arah itu! Kemudian hal itu terjadi lagi ketika mewartakan petir ke singgasana iblis atas Ankara, Turki. Petir tampaknya menunjukkan tindakan Tuhan yang sangat tiba-tiba dan dramatis.

Saya percaya bahwa salah satu sambaran petir ini adalah eliminasi Jenderal Iran Soleimani pada 3 Januari 2020, yang bisa dibilang teroris paling berbahaya di dunia dan bertanggung jawab atas sejumlah besar pertumpahan darah tak berdosa diseluruh Timur Tengah.

Kami Memproklamirkan di Yerusalem: Sekali lagi, biarkan suara Tuhan menyerang dengan kilatan petir (Mazmur 29:7) melawan takhta iblis di atas Teheran, Ankara, dan Moskow. Semoga sambaran petir-Nya sangat menggagalkan rencana iblis.

Semoga kebingungan dan perpecahan menimpa aliansi yang tidak suci. Semoga Israel memiliki kepemimpinan, keberanian, dan kebijaksanaan yang diperlukan untuk melakukan perang rahasia melawan percepatan rencana Iran untuk mengembangkan senjata nuklir, sehingga orang-orang yang tidak bersalah di Iran tidak akan menjadi bagian dari perang fisik saat ini.

5. Terima Rees Howells Mantle untuk Mengubah Gelombang Dalam

Pertempuran Global yang epik ini kami berdoa di Yerusalem: Tuhan, semoga syafaat-Mu di seluruh dunia menerima jubah atau mantel dari Rees Howells untuk berdoa dari perspektif Surga Ketiga, dan membedakan waktu dan musim dengan benar.

Semoga mereka melihat arus balik dalam pertempuran spiritual global yang epik ini. Semoga para pendoa syafaat-Mu tidak terganggu jiwanya oleh serangan rohroh kemarahan, ketidaksabaran, tuduhan, dan perpecahan di seluruh dunia.

Semoga mereka tetap fokus pada-Mu, dan kedaulatan-Mu. Semoga kita semua dibebaskan dari upaya mencari tahu bagaimana dan kapan, dan semoga kita fokus pada “Siapa”, yaitu Engkau, Raja Yang Berdaulat Alam Semesta dan Tuhan atas Waktu dan Musim. Sekaranglah saatnya bagi kami untuk percaya kepada-Mu Tuhan melalui doa dan syafaat.

OLEH RICK RIDINGS, SUCCAT HALLEL – 24 HOUR WORSHIP AND PRAYER IN
JERUSALEM

Sumber : https://succathallel.com/intercession-prayer-intercept-world-war-iii/

Diterjemahkan oleh : Bramasta Arista Wibisono

Comments

Related Articles

Check Also
Close
Back to top button