roc

Tinggallah di sini dan berjaga-jagalah dengan Aku. 
(Matius 26:38) 

Intro:

Kita sangat lazim dengan gagasan bahwa Yesus berjaga-jaga dengan kita. Yesus memperhatikan kita. Dan, itulah doa dan harapan kita selalu. Akan tetapi, renungan hari ini membawa kita pada pemahaman yang barangkali jarang dikemukakan, yaitu berjaga-jaga dengan Yesus!

Renungan: 

“Berjaga-jagalah dengan Aku.” Apa yang sesungguhnya Yesus katakan adalah, “Berjaga-jagalah tanpa suatu suatu sudut pandang pribadi sama sekali, tetapi berjaga-jagalah semata-mata dan seluruhnya dengan Aku.”

Pada tahap awal kehidupan Kristen kita, kita tidak berjaga-jagadengan Yesus, tetapi berjaga-jagauntuk -Nya. Kita tidak berjaga-jaga dengan Dia melalui kebenaran Alkitab yang dinyatakan bahkan dalam situasi hidup kita sendiri. Tuhan berusaha memperkenalkan kita pada penyatuan dengan diri-Nya melalui pengalaman “Getsemani” kita sendiri. Akan tetapi, kita menolak dan berkata, “Tidak Tuhan, aku tidak memahami hal ini, dan di samping itu, ini sangat menyakitkan.”

Dan bagaimana mungkin kita berjaga-jaga dengan Seorang yang sedemikian tidak terpahami? Bagaimana kita akan cukup memahami Yesus dengan cukup untuk berjaga-jaga dengan Dia di Getsemani-Nya, jika kita tidak tahu untuk apa Dia menderita? Kita tidak mengetahui cara untuk berjaga-jaga dengan Dia – kita hanya terbiasa dengan gagasan bahwa Yesus berjaga-jaga dengan kita.

Para murid mengasihi Yesus Kristus sebatas kemampuan lahiriah mereka, tetapi mereka tidak sepenuhnya memahami maksud-Nya. Di Taman Getsemani mereka tertidur karena dukacita mereka sendiri, dan di akhir tiga tahun hubungan mereka yang terdekat dan terakrab, mereka “semua…meninggalkan Dia dan melarikan diri ” (Matius 26:56).

“Lalu mereka semua dipenuhi dengan Roh Kudus…” (Kisah Para Rasul 2:4).

Kata “mereka” mengacu pada orang yang sama, tetapi sesuatu yang ajaib telah terjadi antara dua peristiwa ini: kematian, kebangkitan Tuhan kita dan kenaikan-Nya – dan para murid kini telah diisi dan “ dipenuhi dengan Roh Kudus ”. Tuhan telah berkata, “… kamu akan menerima kuasa bilamana Roh Kudus turun ke atas kamu… .” (Kisah Para Rasul 1:8).

Ini berarti bahwa mereka belajar untuk berjaga-jaga dengan Dia sepanjang hidup mereka yang tersisa.

 

Penulis : Oswald Chambers
Sumber : Sabda.Net, M. Agustinus Purba

Comments

http://i2.wp.com/beritamujizat.com/wp-content/uploads/2016/07/roc.png?fit=672%2C372http://i2.wp.com/beritamujizat.com/wp-content/uploads/2016/07/roc.png?resize=672%2C372adminRenunganOswald Chambers,Renungan HarianTinggallah di sini dan berjaga-jagalah dengan Aku.  (Matius 26:38)  Intro: Kita sangat lazim dengan gagasan bahwa Yesus berjaga-jaga dengan kita. Yesus memperhatikan kita. Dan, itulah doa dan harapan kita selalu. Akan tetapi, renungan hari ini membawa kita pada pemahaman yang barangkali jarang dikemukakan, yaitu berjaga-jaga dengan Yesus! Renungan:  “Berjaga-jagalah dengan Aku.” Apa yang sesungguhnya...Tuliskan Kebenaran, Hasilkan Perubahan