roc
Sebab tidak ada seorang pun di antara kita yang hidup untuk dirinya sendiri …. 
(Roma 14:7) 
Intro:
Renungan hari ini dibuka dengan pertanyaan yang menyentak, “Pernahkah terlintas dalam diri Anda bahwa Anda bertanggung jawab secara rohani terhadap Allah bagi orang lain?” Dan, jika kita membiarkan keakuan atau egoisme, atau kelemahan rohani dalam hidup kita, setiap orang yang berhubungan dengan kita akan menderita.
Renungan:
Pernahkah terlintas dalam diri Anda bahwa Anda bertanggung jawab secara rohani terhadap Allah bagi orang lain? Misalnya, jika saya membiarkan setiap penolakan terhadap Allah masuk dalam hidup saya pribadi, orang-orang di sekitar saya akan menderita. Karena seperti kata firman Tuhan, “di dalam Kristus Yesus Ia telah membangkitkan kita juga dan memberikan tempat bersama-sama dengan Dia di surga” (Efesus 2:6), dan “Jika satu anggota menderita, semua anggota turut menderita…” (1 Korintus 12:26).
Jika Anda membiarkan keakuan atau egoisme, kesembronoan, kecerobohan mental, ketidakpekaan moral, atau kelemahan rohani terjadi dalam hidup Anda, setiap orang yang berhubungan dengan Anda akan menderita.
Akan tetapi, Anda bertanya, “Siapakah yang sanggup untuk hidup memenuhi tolok ukur yang sebegitu tinggi?”. Kesaksian Paulus: “Dengan diri kami sendiri kami tidak sanggup…, kesanggupan kami adalah pekerjaan Allah (2 Korintus 3:5).
“Kamu akan menjadi saksi-Ku…” ( Kisah Para Rasul 1:8). Berapa banyakkah di antara kita yang bersedia memberikan setiap kekuatan mental, moral, dan rohani kita untuk Yesus Kristus? Hal itulah yang dimaksud Allah ketika Dia menggunakan kata “saksi”. Akan tetapi, hal itu membutuhkan waktu, jadi bersabarlah dengan diri Anda. Mengapa Allah telah meninggalkan kita di bumi ini? Apakah semata-mata untuk diselamatkan dan dikuduskan? Tidak, tetapi untuk berkarya dalam pelayanan bagi-Nya.
Bersediakah saya menjadi roti yang dipecahkan dan anggur yang dicurahkan bagi-Nya? Bersediakah saya menjadi tidak berharga bagi zaman atau bagi kehidupan ini, kecuali untuk satu maksud saja — dipakai untuk menyiapkan pria dan wanita menjadi murid Tuhan Yesus Kristus? Hidup pelayanan saya bagi Allah adalah cara saya mengucapkan terima kasih kepada-Nya atas keselamatan yang ajaib dan tak terungkapkan dengan kata-kata. Ingatlah, adalah sesuatu yang mungkin bagi Allah menyisihkan kita jika kita menolak melayani Dia. “ … supaya sesudah memberitakan Injil kepada orang lain, jangan aku sendiri ditolak” (1 Korintus 9:27).
Penulis : Oswald Chambers
Sumber : Sabda.Net, M. Agustinus Pur
Comments

http://i2.wp.com/beritamujizat.com/wp-content/uploads/2016/07/roc.png?fit=672%2C372http://i2.wp.com/beritamujizat.com/wp-content/uploads/2016/07/roc.png?resize=672%2C372adminRenunganOswald Chambers,Renungan Harian  Sebab tidak ada seorang pun di antara kita yang hidup untuk dirinya sendiri ....  (Roma 14:7)  Intro: Renungan hari ini dibuka dengan pertanyaan yang menyentak, “Pernahkah terlintas dalam diri Anda bahwa Anda bertanggung jawab secara rohani terhadap Allah bagi orang lain?” Dan, jika kita membiarkan keakuan atau egoisme, atau kelemahan rohani dalam...Tuliskan Kebenaran, Hasilkan Perubahan